Organisasi kejuaraan dunia MLBB akan berlaga di Dota 2 DPC musim 2023

CEO Tier One Entertainment, Tryke Gutierrez telah secara resmi mengumumkan bahwa organisasinya akan berpartisipasi dalam musim DPC mendatang.

Menurut tweetnya, Blacklist International telah memperoleh tempat RSG di liga regional Divisi 1 DPC Asia Tenggara.

Organisasi Filipina akan bersaing melawan Fnatic, BOOM Esports, Talon Esports, Team SMG, Execration, Lilgun, dan organisasi yang akan mengambil alih posisi T1.

Blacklist International secara resmi berekspansi ke Dota 2 tahun depan

Tingkat Satu telah mencari untuk masuk ke kancah Dota 2 yang kompetitif sejak tahun lalu ketika Gutierrez Perkasajitu mengatakan bahwa dia bermimpi memiliki tim Daftar Hitam Dota 2 setelah TI10.

Dia kemudian menyatakan kembali sentimen setelah TI11. “Impian saya untuk Blacklist Dota 2 adalah membangun tim tebusan Filipina,” cuitnya.

Blacklist International memantapkan dirinya sebagai salah satu tim teratas di Mobile Legends: Bang Bang. Organisasi ini telah memenangkan tiga kejuaraan MPL PH dalam dua tahun terakhir. Tim MLBB mereka juga dinobatkan sebagai Juara Dunia M3 tahun lalu saat mereka mengalahkan ONIC Filipina 4-0 di grand final.

Langkah selanjutnya untuk organisasi adalah menyusun daftar Dota 2 yang kompetitif yang dapat menyaingi tim-tim top di wilayah tersebut.

Pada saat penulisan, mantan kapten T1 Carlo “Kuku” Palad dan Karl “Karl” Baldovino masih mencari tim baru. Karl sebelumnya bermain untuk tim pengembangan esports Tier One bernama Team Amplfy pada tahun 2019. Midlaner berbakat ini dapat bersatu kembali dengan Tryke jika organisasi tersebut terus maju dengan roster barunya.

Ada juga Erin “Yopaj” Ferrer dari BOOM Esports, Timothy “TIMS” Randrup, dan Rolen “skem” Ong, yang mengumumkan bahwa mereka sedang mencari peluang baru selama periode offseason DPC.

Dota 2 akan menandai ekspansi pertama Blacklist di luar kancah esports seluler, di mana organisasi tersebut memiliki rekam jejak yang sukses. Mempertimbangkan jumlah agen gratis yang tersedia di wilayah Asia Tenggara setelah T1 dibubarkan, Blacklist akan memiliki beberapa pilihan untuk mengisi roster mereka sebelum musim dimulai.

Fakta bahwa organisasi dapat mengamankan slot divisi satu dari RSG telah menjadikan mereka salah satu perekrut utama di wilayah tersebut karena banyak pemain top ingin menghindari kerumitan melalui kualifikasi terbuka.

RSG merilis daftar Dota 2 kembali pada 15 Oktober setelah tahun DPC yang cukup oke sebagai pendatang baru di tempat kejadian. Tim berhasil keluar dari divisi dua pada bulan April dan menempati posisi keempat dalam tur DPC terakhir di divisi satu. Mengingat garis waktu kembalinya RSG ke Dota 2 yang kompetitif, organisasi tersebut mungkin mengejar publisitas pra-TI yang paling menenangkan setelahnya. Dalam kasus RSG, organisasi mengambil roster yang berkembang pesat dan berhasil mencapai divisi satu sambil tampil baik di turnamen regional.

Dengan tersingkirnya TI, RSG mungkin telah memutuskan untuk tidak berkomitmen secara finansial sejak awal karena mereka masih dapat mengambil tim di akhir tahun.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

BOOM Esports Sisa 2 Pemain Setelah Melepas Skem

3 hero counter Nana Mobile Legends terbaik

Diablo 4: 7 Hal yang Ingin Kami Lihat Kembali